Jumat, 16 April 2010

sejarah volly


William G. Morgan (1870-1942), yang lahir di Negara Bagian New York, telah tercatat dalam sejarah sebagai penemu permainan bola voli, yang dia awalnya memberi nama “Mintonette”.

Morgan muda melaksanakan studi sarjana di Springfield College of the YMCA (Young Men’s Christian Association) di mana ia bertemu dengan James Naismith yang, pada tahun 1891, telah menemukan basket. Setelah lulus, Morgan menghabiskan tahun pertama di Auburn (Maine) YMCA setelah itu, selama musim panas tahun 1895, ia pindah ke YMCA di Holyoke (Massachusetts) di mana ia menjadi Direktur Pendidikan Jasmani. Dalam peran ini dia memiliki kesempatan untuk mendirikan mengembangkan, dan mengarahkan program besar latihan dan olahraga kelas-kelas untuk laki-laki dewasa.

Kepemimpinannya dengan antusias diterima, dan kelas tumbuh dalam angka. Dia datang untuk menyadari bahwa ia memerlukan suatu jenis permainan rekreasi kompetitif untuk program-nya bervariasi. Basket, olahraga yang mulai berkembang, tampaknya cocok anak muda, tapi itu perlu untuk menemukan kurang keras dan kurang intens alternatif bagi anggota yang lebih tua.

Pada waktu itu Morgan sama tidak tahu permainan bola voli yang bisa menuntunnya; ia mengembangkan dari olahraga sendiri metode pelatihan dan pengalaman praktis di YMCA olahraga. Menggambarkan eksperimen pertama ia berkata: “Dalam mencari permainan yang sesuai, tenis terjadi kepada saya, tapi ini diperlukan raket, bola, bersih dan peralatan lainnya, jadi sudah dihilangkan – tapi gagasan tampaknya bersih yang baik. Kami mengangkatnya ke ketinggian sekitar 6 kaki 6 inci (lm.98) dari tanah, tepat di atas kepala laki-laki rata-rata. Kami membutuhkan sebuah bola, dan di antara mereka yang kita coba adalah bola basket kandung kemih, tapi ini terlalu terang dan terlalu lambat, karena itu kami mencoba basket itu sendiri, yang terlalu besar dan terlalu berat “.

Pada akhirnya, Morgan meminta perusahaan dari AG Spalding

Awal tahun 1896 konferensi diselenggarakan di YMCA College di Springfield, menyatukan semua Direksi YMCA Pendidikan Jasmani. Dr Luther Halsey Gulick, Direktur profesional sekolah pelatihan pendidikan jasmani (dan juga Direktur Eksekutif Departemen Pendidikan Jasmani dari Komite Internasional YMCA’s) diundang Morgan untuk membuat demonstrasi permainan di stadion perguruan tinggi baru. Morgan mengambil dua tim, masing-masing terdiri dari lima laki-laki (dan beberapa penggemar setia) ke Springfield, di mana demonstrasi itu dilakukan sebelum konferensi delegasi di Gimnasium Timur. Kapten dari salah satu tim itu J.J. Curran dan lain John Lynch yang masing-masing, Walikota dan Kepala Pemadam Kebakaran dari Holyoke.

Morgan menjelaskan bahwa permainan yang baru ini dirancang untuk gedung olah raga atau balai latihan, tetapi juga bisa dimainkan di udara terbuka. Jumlah tidak terbatas pemain dapat berpartisipasi – objek dari permainan yang menjaga gerakan bola di atas net yang tinggi, dari satu sisi ke sisi lain.

Setelah melihat demonstrasi, dan mendengar penjelasan dari Morgan, Profesor Alfred T. Halstead meminta perhatian pada tindakan, atau tindakan fase, bola penerbangan, dan mengusulkan bahwa nama “Mintonette” digantikan dengan “Volley Ball”. Nama ini diterima oleh Morgan dan konferensi. (Adalah menarik untuk dicatat bahwa nama yang sama telah bertahan selama bertahun-tahun, dengan sedikit perubahan: pada tahun 1952, Komite Administrasi dari USVBA memilih untuk mengeja nama dalam satu kata, “Volleyball”, tetapi terus menggunakan USVBA untuk menandakan Amerika Serikat Voli Association).

Mr Morgan menjelaskan aturan dan bekerja pada mereka, lalu memberikan salinan tertulis tangan untuk konferensi ke konferensi YMCA direktur pendidikan jasmani, sebagai panduan untuk penggunaan dan pengembangan permainan. Sebuah komite ditunjuk untuk mempelajari aturan dan menghasilkan saran-saran untuk promosi permainan dan mengajar.

Perkembangan

Pendidikan Fisik Direktur YMCA, terutama didorong oleh dua sekolah profesional pendidikan jasmani, Springfield kuliah di Massachusetts dan George Williams College di Chicago (sekarang di Downers Grove, Illinois), diadopsi Bola Voli dalam semua masyarakat di seluruh Amerika Serikat, Kanada ( pada 1900 Kanada menjadi negara asing pertama untuk mengadopsi permainan), dan juga di banyak negara lain: Elwood S. Brown di Filipina (1910), J. Howard Crocker di Cina, Franklin H. Brown di Jepang (1908), Dr JH Abu-abu di Burma, di Cina dan di India, dan prekursor lain di Meksiko, Amerika Selatan, Eropa dan negara-negara Afrika.

Pada 1913, perkembangan Bola Voli di benua Asia diyakinkan sebagai, pada tahun itu, permainan ini dimasukkan pada program pertama Timur Jauh-Games, yang diselenggarakan di Manila. Perlu dicatat bahwa, untuk waktu yang lama, bola voli dimainkan di Asia menurut “Brown” aturan yang, antara lain, digunakan enam belas pemain (untuk memungkinkan partisipasi yang lebih besar dalam pertandingan).

Indikasi pertumbuhan Voli di Amerika Serikat diberikan dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 1916 di Voli Spalding Panduan dan ditulis oleh Robert C Cubbon. Dalam artikel Cubbon memperkirakan bahwa jumlah pemain yang telah mencapai total 200.000 orang dibagi dengan cara sebagai berikut: di YMCA (anak-anak, pemuda, dan orang tua) 70.000; di YWCA (gadis dan perempuan) 50.000; di sekolah-sekolah (anak laki-laki dan perempuan) 25,000 dan di perguruan tinggi (laki-laki muda) 10.000.

Pada 1916, YMCA berhasil membujuk Nasional yang kuat Collegiate Athletic Association (NCAA) untuk menerbitkan peraturan dan serangkaian artikel, memberikan kontribusi bagi pertumbuhan pesat bola voli di kalangan kaum muda mahasiswa. Pada 1918 jumlah pemain setiap tim adalah terbatas pada enam, dan pada tahun 1922 jumlah maksimum yang berwenang kontak dengan bola itu tetap di tiga.

Sampai awal tiga puluhan voli adalah untuk sebagian besar permainan waktu luang dan rekreasi, dan hanya ada beberapa kegiatan dan kompetisi internasional. Ada aturan yang berbeda dari permainan di berbagai belahan dunia, namun dimainkan kejuaraan nasional di banyak negara (misalnya, di Eropa Timur di mana tingkat permainan telah mencapai standar yang luar biasa) Voli sehingga menjadi lebih dan lebih yang kompetitif olahraga dengan tinggi kinerja fisik dan teknis.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar